CANTUMKAN SUMBERNYA JIKA MENGGUNAKAN GAMBAR ATAU ARTIKEL DARI BLOG INI - HORMATI HAK CIPTA ORANG LAIN.

Sabtu, 12 April 2014

Ikatan Keluarga Silat Putra Indonesia (IKS.PI) Kera Sakti


SEJARAH PERGURUAN IKS.PI KERA SAKTI

Perguruan IKS.PI KERA SAKTI ini adalah sebuah Perguruan yang mengajarkan  KUNG – FU atau KUNTAUW ( Istilah Bhs. Hokkian yang populer di Indonesia ), yaitu seni bela diri tradisional rakyat China dari DARATAN TIONGKOK, dan mengajarkan JURUS KERA ALIRAN SELATAN & UTARA atau dalam istilah Chinanya disebut NAN PIE HO JIEN ( Bhs. Nasional ) atau LAM PAK KAUW KUN ( Bhs. Hokkian ).

Pertama kalinya  Perguruan ini didirikan di MADIUN, pada tanggal 15 Januari 1980 dengan Izin P & K Madiun Nomor : 183/II04.3/L.4/80/SK. Adapun PENDIRI  Perguruan IKS.PI KERA SAKTI ini yaitu R. TOTONG KIEMDARTO, Putra dari Bp. RM. SENTARDI dan Ny. OEY KIEM LIAN NIO.

Aslinya Perguruan ini hanya bernama IKATAN KELUARGA SILAT ( Disingkat IKS )  ” PUTRA INDONESIA ”, yang maksudnya IKS = Berpengharapan supaya siswa dan siswinya yang latihan di perguruan menjadi suatu keluarga melalui seni beladiri dalam arti persaudaraan.

Adapun PUTRA INDONESIA maksudnya adalah meskipun Kung-Fu dari Perguruan ini merupakan kebudayaan asing / barang import akan tetapi organisasi yang menjadi wadahnya didirikan di Indonesia.
http://ikspi-uinplg.blogspot.co.id/

Sekitar Tahun 1983, perguruan ini diberi TAMBAHAN NAMA BARU dibelakang IKS.PI yaitu KERA SAKTI, maksudnya = karena perguruan ini mengajarkan Jurus/ Kung-Fu Kera. Tetapi sebenarnya masalahnya adalah karena murid – murid dari perguruan ini lebih dikenal dimasyarakat luar bukan sebagai murid perguruan IKS,PI tetapi murid dari perguruan kera. Bahkan banyak yang salah menafsirkan dengan menyebut murid – murid IKS.PI dalam pengertian yang lain. Jadi penambahan nama itu hanya berfungsi untuk MEMUDAHKAN PENGENALAN dan TERDENGAR LEBIH MENGENA, sesuai dengan bentuk dari perguruannya sendiri.

Nama Kera Sakti itu sendiri diambil dari Nama SUN GO KONG / KAUW CE THIAN ( Artinya KERA SAKTI ), yaitu Raja Kera dari Gunung HWA KO SAN didalam Legenda Tiongkok Kuno yang terkenal cerdik, perkasa dan pernah mengacau Kahyangan / Langit   ( Cerita tentang SEE YU / SUN GO KONG ini pernah disalin dalam cerita serial Bahasa Jawa  di Majalah Jayabaya yang berjudul SANG PRAJAKA/ SERAT PANGRUWATING BAPA KISTA ).

Diatas sudah dikatakan bahwa perguruan ini dari aliran NAN PIE HO JIEN artinya NAN = Selatan,  PEI = Utara, HO = Kera, JIEN = Jurus / Kung – Fu. Maksudnya adalah Perguruan ini mengajarkan Kung-Fu dari Jenis Jurus Kera yang mengkombinasikan Tinju Selatan dan Tendangan Utara sebagai kiblat gayanya.

Menyinggung soal jenis gerakan Jurus pada Kung fu itu sendiri, terdiri dari bermacam – macam jenis : Kung-Fu Kera, Bangau, Harimau, Thay Kek Kun dsb, demikian juga tentang perguruan – perguruan yang mengajarkan jurus – jurus tersebut diatas, banyak sekali macamnya di Tiongkok seperti Perguruan Shaolin Pay, Bu Tong Pay, Kun Lun Pay, dsb, mengenai Jurus Kera itu sendiri , meskipun terdapat gerakan – gerakan yang aneh dan lucu ( pada pelajaran tk. Menengah dan lanjutan ) tetapi sesungguhnya mengandung serangan yang membahayakan, penuh tipu muslihat, curang dan kejam sesuai dengan sifat binatang kera itu sendiri, sehingga mampu bertanding dalam segala posisi ( Main bawah, main atas , bantingan dsb ). Untuk itu bagi para siswa yang ingin mempelajari sampai sempurna harus mempunyai PHISIK YANG KUAT, GESIT DAN LENTUR, karena Kung-Fu yang asli sesungguhnya mempunyai hubungan erat dengan AKROBAT.
http://ikspi-uinplg.blogspot.co.id/

Sedangkan TINJU SELATAN itu maksudnya adalah Gaya Silat dari Daerah PROPINSI HOKKIAN yang mengutamakan permainan tangan, bantingan , main bawah. Hal ini terjadi karena pada umumnya penduduk didaerah Hokkian hidupnya didataran rendah dan bekerja sebagai petani atau nelayan, yang lebih mengutamakan fungsi tangan daripada kakinya, biasanya Jago – jago Kung-Fu dari daerah ini mempunyai TANGAN YANG KERAS dan KUDA – KUDA KAKI YANG KOKOH.

Kalau TENDANGAN UTARA itu maksudnya adalah gaya silat dari daerah Propinsi Shantung, yang mengutamakan tendangan tinggi dan meloncat. Hal ini menjadi kebalikan dari daerah Selatan, sebab penduduk di Shantung hidup didataran tinggi / pegunungan sehingga kaki memegang peranan penting. Jago – jago silat dari daerah tersebut pada umumnya memiliki TENDANGAN YANG TINGGI, LINCAH DAN KAKINYA LEMAS / LENTUR SEPERTI KARET, yang bisa diputar atau ditekuk untuk mendesak lawan dengan tendangan.

Berhubung kedua macam Gaya Silat ini menjadi Kiblat hampir semua perguruan kungfu di Tiongkok , dan masing – masing mempunyai keistimewaan sendiri – sendiri, maka Perguruan IKS.PI KERA SAKTI berusaha menggabungkan kedua gaya itu dalam jurus – jurusnya, contoh : dalam Jurus Kera perguruan ini ada Tendangan Melingkar Diudara      ( THIAN SAO ), tetapi ada juga Tendangan Melingkar Dibawah  ( SIANG HO SAO ), yang pertama merupakan ciri gaya Shantung dan yang kedua adalah gaya dari Hokkian.

Sesungguhnya belajar Kung – Fu ( KUN ) itu tidak gampang masalahnya :
1. Sifatnya tertutup ( Jarang disebarkan untuk umum )
2. Menjadi Monopoli Bangsa China yang hanya diajarkan untuk keluarga, famili atau teman dekat .
3. Jumlah Murid yang dibatasi.
4. Murid yang baru berlatih langsung diberi latihan – latihan yang berat sehingga jarang ada yang melanjutkan.
5. Banyak yang dibawa pemiliknya keliang kubur, tanpa meninggalkan ahli waris dan catatan untuk generasi yang akan         datang.

Untuk itu dengan cita-cita agar Kung-Fu TIDAK PUNAH, maka R. TOTONG KIEMDARTO memberanikan diri untuk mengenalkannya kepada masyarakat dengan bekal yang pernah didapatnya dari SUHU_SUHU KUNTAUW yang pernah membimbingnya tentang Kung-Fu.
http://ikspi-uinplg.blogspot.co.id/

Hanya saja karena zaman sudah berbeda, maka pelajaran Kung-Fu yang diajarkan kepada masyarakat diadakan PERUBAHAN atau PENAMBAHAN YANG DISESUAIKAN DENGAN PERKEMBANGAN ZAMAN dan SELERA MASSA walaupun TEKNIK-TEKNIK KUNG-FU BAGIAN INTI YANG ASLI TIDAK DITINGGALKAN.
Materi Perguruan
Didalam metode latihan perguruan ini, terdapat 5 tahapan penting untuk mencapai tingkatan tertinggi dari Perguruan Seni Ilmu Beladiri Kung Fu IKS.PI. Kera Sakti, yaitu :
1. Tingkat dasar I sabuk hitam dengan lama latihan 6 bulan.
2. Tingkat dasar II sabuk kuning dengan lama latihan 6 bulan.
3. Warga tingkat I sabuk biru dengan lama latihan 1 tahun.
4. Warga tingkat II sabuk merah.
5. Warga tingkat III sabuk merah strip emas.


I. Materi Latihan Tingkatan Dasar I Sabuk Hitam
Untuk latihan awal siswa tingkatan dasar I harus melewati 3 tahapan penting didalam latihan, yaitu :
· Tingkatan awal, yaitu materi latihan dimana siswa mulai mempelajari gerakan dasar perguruan.
· Tingkatan menengah, yaitu materi latihan dimana siswa mulai mempelajari gerakan lanjutan.
· Tingkatan akhir, yaitu materi latihan dimana siswa akan diuji untuk melanjutkan ke tingkatan dasar II.

Adapun materi yang diberikan adalah :
- Teknik Senam Pelemasan dan Yoga
- Teknik Dasar Pukulan dan Tendangan
8 teknik dasar pukulan
5 teknik dasar tendangan
3 teknik dasar tangkisan
3 teknik dasar kelitan

- Teknik Dasar Pernafasan
3 teknik dasar pernafasan Chi Kung

- Teknik Dasar Pengembangan Jurus
teknik dasar jurus kuda kuda Bhesi
3 teknik dasar jurus pengembangan Way Jien
3 teknik dasar jurus kombinasi Toan Ta

3 teknik dasar jurus bantingan San So

II. Materi Latihan Tingkatan Dasar II Sabuk Kuning
Untuk latihan awal siswa tingkatan dasar II harus melewati 3 tahapan penting didalam latihan, yaitu :

1. Tingkatan awal, yaitu materi latihan dimana siswa mulai mempelajari gerakan dasar lanjutan perguruan.
2. Tingkatan menengah, yaitu materi latihan dimana siswa mulai mempelajari gerakan lanjutan.
3. Tingkatan akhir, yaitu materi latihan dimana siswa akan diuji untuk melanjutkan ke warga tingkat I.

Adapun materi yang diberikan adalah :
- Teknik Senam Pelemasan dan Yoga
- Teknik Dasar Pukulan dan Tendangan
8 teknik dasar tendangan

- Teknik Dasar Penafasan
2 teknik dasar pernafasan Chi Kung

- Teknik Dasar Pengembangan Jurus
2 teknik dasar jurus pengembangan Way Jien
2 teknik dasar jurus pengembangan toya
2 teknik dasar jurus kombinasi Toan Ta
3 teknik dasar jurus bantingan San So

III. Materi Latihan Warga Tingkat I Sabuk Biru
Untuk latihan awal warga tingkat I harus melewati 3 tahapan penting didalam latihan, yaitu :
1. Tingkatan awal, yaitu materi latihan dimana siswa mulai mempelajari gerakan perguruan yang lebih rumit.
2. Tingkatan menengah, yaitu materi latihan dimana siswa mulai mempelajari gerakan kombinasi.
3. Tingkatan akhir, yaitu materi latihan dimana siswa akan diuji untuk melanjutkan ke warga tingkat II.

Adapun materi yang diberikan adalah :
- Teknik Senam Pelemasan dan Yoga

- Teknik Dasar Pukulan dan Tendangan
5 teknik pukulan kombinasi lanjutan
5 teknik tendangan kombinasi lanjutan

- Teknik Dasar Penafasan
1 teknik dasar pernafasan Chi Kung

- Teknik Dasar Pengembangan Jurus
5 teknik dasar jurus pengembangan Way Jien

2 teknik dasar jurus kombinasi double stick
teknik pernafasan tenaga dalam

IV. Materi Latihan Warga Tingkat II Sabuk Merah
Untuk latihan bagi warga tingkat II lebih banyak mengacu kepada pengembangan, kecepatan dan refleksitas gerakan jurus maupun kombinasi namun kami meminta maaf karena materi yang diberikan tidak dapat kami sampaikan melalui media ini.

V. Materi Latihan Warga Tingkat III Sabuk Merah Strip Emas
Untuk latihan bagi warga tingkat III lebih banyak mengacu kepada pemantapan dari pengembangan, kecepatan dan refleksitas gerakan jurus maupun kombinasi namun kami meminta maaf karena materi yang diberikan tidak dapat kami sampaikan melalui media ini.

SERAGAM : Hitam lis putih

SENJATA : -

IKSPI KERA SAKTI DI PALEMBANG

berpusat di Lr Mandi Api KM 5 dan tersebar juga di beberapa tempat seperti di Kertapati, kenten, prumnas talang kelapa, Universitas Negeri Raden Fatah dan beberapa tempat lainnya.

Sumber : http://kerasaktipalembang.blogspot.co.id/

Video : Sumber youtube


Rabu, 02 April 2014

Perguruan Pencak Silat Rajawali Putih


Sejarah Perguruan

Perguruan Pencak silat Rajawali Putih Indonesia (RAPIN) merupakan warisan kebudayaan Indonesia. Pencak Silat Rajawali Putih Indonesia, Berasal dari daeraBanten oleh Bpk. Kh. H.Abdulah. Iya merantau ke Palembang pada Th 1975 di daerah Suka Maju, danTh 1980 diajarkan seni silat dan tenaga batin kepada seorang pemuda yang bernama Heriyanto dan Bpk. Herman S. Tenanga batin yang di ajarkan oleh Bpk. kh. H. Abdula antara lain seni olah napas (Pernapasan) yang bisa. Menahan pukulan benda keras berupa batu dan genteng dan Ilmu tenanga dalam Rajawali.

Kemudian Bpk. Kh. H.Abdula, kembali ke daerah banten Th 1987, dan Beliau pun meninggal dunia pada Th 1988 dalam usia 57 Th. Beberapa tahun kemudian Bpk. Herman S, menyusul Bpk. Kh. H. Abdulah berpulang keramattullah (Meninggal dunia) pada tahun 1990 berusia 48 Th. Dalam upaya untuk menggembangkan olah raga seni belah diri Pencak Silat sebagai warisan bangsa Indonesia  yang telah diajarkan oleh almarhun Bpk. Kh. H. Abdullah akan di kembangkan oleh Heriyanto sebagai guru besar sekaligus pendiri perguruan Pencak Silat Rajawali Putih Indonesia pada tanggal 01 Januari 1997 saudara Heriyanto mulai mengembangkan seni beladiri pencak silatnya kepada teman-temannya dan masarakat umum.


Didalam mengembangkan ilmunya Heriyanto mempunyai seorang murid yang bernama Susanto yang bisa diandal akan untuk mengembangkan ilmunya, Susanto kemudian mengembangkan perguruannya di wilaya Kab, Banyuasin pada Th. 1998, yang bermula di Desa Air Batu, kemudian perguruan pun berkembang di berbagai desa di Banyuasin, dan sekarang telah ada lima ranting di wilayah Banyuasin.

Arti Lambang adalah bundar berserta burung rajawali.
Terdiri atas beberapa warna yang mempunyai arti :
  1. Merah Putih : Mempunyai arti Jiwa pemberani dalam bertindak karena benar, serta mempunyai hati serta suci
  2. Lingkaran kuning : Mempunyai jiwa yang koko
  3. Lingkaran hijau : Kesuburan yang abadi
  4. Burung rajawali putih : melambangkan dalam penggunaan ngerak dan teknik pencak silat


JANJI PERGURUAN
Kami Anggota Perguruan Pencak Silat Rajawali Putih Indonesia Berjanji :
  1. Bertakwa kepada ketuhan yang mahaesa dan taat kepada orang tua.
  2. Demi tuhan yang mahapengasi lagi maha penyayang akan mematuhi peraturan perguruan.
  3. Ilmu yang kami peroleh dari perguruan Rajawali Putih Indonesia, Akan dipergunakan untuk membelah yang lemah.
  4. Akan menjujung tinggi nama perguruan dan mempunyai jiwa persatuan sesama saudara perguruan
  5. Ilmu yang ada pada kami akan dipergunaka untuk kebaikan dan tidak kami pergunakanuntuk kejahatan.
  6. Bila kami melanggar janji perguruan Pencak Silat Rajawali Putih Indonesia baik itu tertulismaupun lisan kami bersedia mendapat sangsi yang ditentukan oleh perguruan.


Profil
Nama Perguruan      : Rajawali Putih Indonesia
Tahun Berdiri            : 01 Januari 1997
Pendiri Perguruan    : Heriyanto
Dibawa Naungan      : IPSI ( IkatanPencakSilat Indonesia )
Kota                          : Palembang
Pusat Perguruan       : KentenSukaMaju
Alamat                       : Jl. MasjitTyoibtah Rt.04 Rw.02 No.260 Kota Palembang.
Cabang Perguruan    : KabupatenBanyuasin
Alamat            : JL.Palembang-Betung Km.27 Ds. Rejodadi Kac.Sembawa Kab.Banyuasin
  

                      

Pusat kepelatian       :    Ds. Rejodadi
Ranting Perguruan   :    1. SPP N SembawaKab.Banyuasin
                                       2. SMP N 1 SembawaKab. Banyuasin
                                       3. Ds. SukajadiKab. Banyuasin
                                       4. Ds. LimauKab. Banyuasin
                                       5. Ds. RejodadiKab. Banyuasin

Sumber : http://rajawaliputih-indonesia.blogspot.co.id/
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...